BMKG Ungkap Daerah di Indonesia yang Diprediksi Terdampak Gelombang Tinggi

SERATUSNEWS.ID, JAKARTA — Badan Meteorologi Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan┬ádini adanya potensi gelombang tinggi yang akan terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia.

Kepala BMKG, Dwikorita mengatakan, kompleksnya dinamika atmosfer berpotensi mengakibatkan gelombang tinggi di wilayah perairan Indonesia pada periode tanggal 21 – 27 Desember 2022. Adapun wilayah perairan Indonesia yang perlu diwaspadai adalah :

1) Kategori Tinggi Gelombang 2.5 – 4.0 m : Selat Malaka Bagian Utara, Perairan Utara Sabang, Perairan Barat Aceh, Perairan Barat Nias, Perairan Kep. Mentawai, Perairan Barat Enggano Hingga Lampung, Samudra Hindia Barat Sumatera, Selat Sunda, Perairan Selatan Jawa Hingga Ntb, Samudra Hindia Selatan Banten, Samudra Hindia Selatan Jawa Timur Hingga Ntb, Perairan Anambas – Natuna, Perairan Subi – Serasan, Laut Jawa Bagian Tengah Dan Timur, Laut Sulawesi Bagain Tengah Dan Timur, Perairan Utara Sulawesi, Perairan Kep. Sitaro Bagian Barat, Perairan Kep. Sangihe Dan Talaud, Samudra Pasifik Utara Halmahera Hingga Papua Barat.

2) Kategori Tinggi Gelombang 4.0 – 6.0 m : Laut Natuna Utara, Samudra Hindia Selatan Jawa Barat Dan Tengah

Dengan adanya prakiraan cuaca tersebut, Dwikorita meminta masyarakat untuk terus memonitor informasi prakiraan cuaca dan peringatan dini cuaca ekstrem dari BMKG. Menurutnya, risiko terjadinya bencana hidrometeorologi seperti banjir, longsor, banjir bandang, angin kencang, puting beliung dan gelombang tinggi sangat besar terjadi.

“Pemerintah dan masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan dan kesiap-siagaan dalam menghadapi risiko terjadinya bencana hidrometeorologi. Dahan dan ranting pohon yang rapuh harus dipangkas serta menguatkan tegakan/tiang agar tidak roboh tertiup angin kencang,” ujar Dwikorita, seperti dikutip seratusnews.id pada situs resmi BMKG, bmkg.go.id, pada Senin (26/12/2022).

Pemerintah Daerah, kata Dwikorita, perlu lebih mengintensifkan koordinasi, sinergi, dan komunikasi antar pihak terkait untuk kesiapsiagaan antisipasi bencana hidrometrorologi. Selain itu, Pemerintah Daerah juga harus memastikan kapasitas infrastruktur dan sistem tata kelola sumber daya air siap untuk mengantisipasi peningkatan curah hujan.

“Perlu juga digencarkan sosialisasi, edukasi, dan literasi secara lebih masif untuk meningkatkan pemahaman dan kepedulian Pemerintah Daerah, masyarakat serta pihak terkait dalam pencegahan/pengurangan risiko bencana hidrometeorologi,” imbuhnya.

Sementara itu, lanjut Dwikorita, bagi penyedia transportasi penyeberangan dan masyarakat pengguna perlu meningkatkan kewaspadaan sebagai salah satu upaya adaptasi dan mitigasi kondisi tersebut. (*)

Tinggalkan Balasan

Next Post

Tim SAR Gabungan Berhasil Temukan Korban Terakhir Tanah Longsor di Gowa

Sen Des 26 , 2022
SERATUSNEWS.ID, GOWA — Tim SAR gabungan berhasil menemukan korban terakhir yang tertimbun tanah longsor di Desa Lonjoboko, Parangloe, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), pada Senin (26/12/2022) sore. Korban yang diketahui bernama Daeng Lewa ini, ditemukan oleh tim SAR gabungan dalam kondisi meninggal dunia tak jauh dari posisi rumahnya sekira pukul […]

You May Like